skip to Main Content
+62 822-1122-6676 customercare@autoimuncare.com
3 Komplikasi Penyakit Usus Buntu!

3 Komplikasi Penyakit Usus Buntu!

Penyakit usus buntu atau appendicitis adalah suatu kondisi yang menyebabkan peradangan pada usus buntu. Usus buntu adalah sebuah struktur berbentuk selang yang kecil yang menempel pada bagian awal usus besar. Usus buntu terletak di perut bagian kanan bawah. Biasanya usus buntu tidak memiliki fungsi namun saat tersumbat, usus buntu dapat membahayakan tubuh dan nyawa.

Radang usus buntu merupakan suatu kondisi yang sering dan dapat terjadi pada semua usia. Namun kebanyakan penyakit ini terjadi pada usia 10 sampai 30 tahun. Hal ini dapat diatur dengan menurunkan faktor risiko anda.

Beberpa gejala yang ditimbulkan penyakit usus buntu, antara lain:

  1. Sakit perut

Jika kamu mengalami sakit perut yang lebih nyeri dari biasanya terutama di perut bagian bawah, waspadalah. Sebab bisa jadi ini adalah tanda awal dari penyakit usus buntu.

  1. Mual

Mual yang kamu alami setiap hari meskipun sebenarnya pencernaanmu baik-baik saja bisa menjadi gejala awal usus buntu.

  1. Muntah

Muntah yang sering tanpa alasan seperti hamil, stres, atau gangguan pencernaan lain adalah gejala dari usus buntu.

  1. Sering buang air kecil

Karena usus buntu terletak di bawah, dekat kandung kemih, maka radang usus buntu juga bisa membuatmu sering mengalami buang air kecil.

  1. Hilangnya nafsu makan

Penyakit usus buntu juga bisa membuat penderitanya mengalami kehilangan nafsu makan.

  1. Disorientasi

Setiap infeksi yang terjadi dalam tubuh akan melalui aliran darah yang kemudian sampai di otak. Akhirnya kamu bisa mengalami disorientasi.

  1. Demam

Jika kamu mengalami nyeri di perut bagian bawah, mual, serta demam, bisa jadi usus buntumu telah pecah dan peradangan yang terjadi akan menyebabkan kamu mengalami demam.

Komplikasi Penyakit Usus Buntu

Usus buntu yang didiamkan akan mengalami komplikasi. Komplikasi itu akan terjadi ketika radang usus buntu tidak segera diatasi sehingga mengalami pecah. Ketika sudah pecah penyakit akan memiliki dampak lebih serius. Berikut ini adalah berbagai macam komplikasi dari usus buntu yang sudah pecah:

  1. Nyeri Perut

Orang yang mengalami usus buntu sampai usus buntu itu pecah maka dia akan mengalami nyeri perut yang hebat. Alasannya adalah infeksi yang ada di radang usus buntu itu semakin menyebar ke seluruh bagian perut sehingga menyebabkan nyeri perut semakin menyebar ke seluruh bagian perut.

  1. Nanah

Komplikasi usus buntu juga akan menimbulkan kantong yang berisi nanah atau abses dan biasanya nanah itu akan terasa menyakitkan. Untuk mengatasi usus buntu yang bernanah dan sudah pecah akan semakin kompleks yaitu dengan melakukan penyedotan kantung yang berisi nanah tersebut.

Tidak hanya itu saja, suntikan antibiotik pun diperlukan untuk menangani infeksi yang ada di dalam perut penderita usus buntu. Ketika nanah itu ditemukan ketika menjalani operasi, maka pihak medis akan membersihkannya dengan hati-hati dan diberikan antibiotik untuk mengatasi infeksi tersebut.

  1. Peritonitis

Komplikasi akibat pecahnya usus buntu lainnya adalah peritonitis. Peritonitis ini merupakan dampak dari infeksi bakteri yang telah menyebar ke bagian selaput perut yang ada di bagian dalam atau peritoneum.

Orang yang sudah mengalami komplikasi ini dia akan menglami sakit perut yang terjadi secara terus-terusan, mual dan juga muntah, demam tanda dari adanya infeksi, jantung berdetak lebih cepat, perut yang semakin membengkak dan mengeras, nafas terasa pendek bahkan sering terengah-engah akibat pembengkakan pada bagian perut dan masih banyak lagi lainnya.

Orang yang mengalami komplikasi ini akan diberikan suntikan antibiotik dan disertai dengan operasi atau mengangkat usus buntu.