skip to Main Content
+62 822-1122-6676 customercare@autoimuncare.com
Cara Penularan Virus Hepatitis

Cara Penularan Virus Hepatitis

Hepatitis adalah penyakit hati yang sama, padahal tiap jenisnya berbeda dan mempunyai daya tular dan daya pengobatan yang berbeda pula. Hepatitis itu ada yang kadarnya ringan seperti Hepatitis A dan yang terberat seperti Hepaitis C. Di Indonesia tiga jenis Hepatitis itu adalah A, B dan C yang disebabkan virus. Apa perbedaan dari 3 hepatitis ini?

Hepatitis merupakan peradangan pada hati yang biasanya disebabkan oleh virus. Hepatitis yang terjadi di Indonesia paling banyak disebabkan oleh virus hepatitis A, B dan C.

Hepatitis A, B dan C sama-sama disebabkan oleh virus, yaitu Hepatitis Virus tipe A (HVA), Hepatitis Virus tipe B (HVB) dan Hepatitis Virus tipe C (HVC). Namun ketiga virus menular dengan media yang berbeda.

Selain Hepatitis A, B dan C, di dunia juga ditemukan Hepatitis D, E, F dan G. Hepatitis D merupakan rekan dari infeksi Hepatitis B dan dapat memperparah infeksi, Hepatitis E hampir menyerupai Hepatitis A yang hanya terjadi di negara-negara berkembang. Sedangkan Hepatitis F baru ada sedikit kasus yang dilaporkan. Untuk virus terbaru Hepatitis G, seringkali terjadi pada infeksi bersamaan dengan Hepatitis B dan atau C.

Gejala Hepatitis

  1. Tinja menjadi kaku dan keras

Karena tidak adanya penyaringan yang seharusnya dilakukan oleh hati maka tinja dapat berubah menjadi keras, bila diibaratkan seperti adukan semen. Warna tinja pun tidak hijau ataupun kuning, tetapi berubah menjadi putih. Hal ini menunjukan bahwa fungsi hati pada tubuh sedang mengalami gangguan sehingga tidak dapat berfungsi secara normal. Ini merupakan salah satu gejala yang dapat dilihat secara nyata. Jadi baik itu warna urine dan warna tinja merupakan tanda untuk mengetahui penyakit yang diderita seseorang.

  1. Demam tinggi

Karena metabolisme pada tubuh tidak dapat berfungsi dengan normal dapat menjadi salah satu penyebab demam sehingga tubuh akan merespon lebih buruk sehingga penderita hepatitis akan meraskan demam yang tinggi disertai muntah dan juga kepala sering pusing. Semua ini merupakan gejala yang disebabkan oleh virus hepatitis.

  1. Nyeri pada persendian

Sama seperti nyeri pada otot, jika hati tidak berfungsi dengan normal maka persendian juga tidak dapat bekerja dengan normal. Hal ini dikarenakan selain persendian akan mudah merasa lelah, persendian juga akan memiliki daya tahan lebih rendah dibandingkan orang yang normal.

Penularan Virus Hepatitis

Virus hepatitis A biasanya menular melalui mengkonsumsi makanan atau minuman yang telah terkontaminasi oleh tinja penderita. Selain itu, anda juga dapat terinfeksi hepatitis melalui kontak dekat dengan penderita, yaitu saat mengganti popok atau melalui hubungan seksual. Sanitiasi dan higienitas yang buruk dapat meningkatkan resiko terjadinya hepatitis A.

Virus hepatitis B dan C menular melalui kontak dengan darah, cairan mani, atau berbagai cairan tubuh lainnya dari orang yang terinfeksi.

Berikut Cara Penularannya:

  1. Makanan dan Minuman

Wabah hepatitis A terjadi akibat mengkonsumsi buah segar, sayuran, atau berbagai makanan dan minuman yang terkontaminasi oleh virus hepatitis A. Cucilah buah dengan baik sebelum anda memakannya, bahkan bila anda berencana untuk mengupas kulitnya.

Infeksi hepatitis A juga dapat terjadi akibat mengkonsumsi air yang terkontaminasi oleh virus hepatitis A. Rebuslah hingga mendidih air ledeng atau air tanah sebelum mengkonsumsinya. Telah tersedia vaksin untuk virus hepatitis A, dan B.

  1. Darah yang Telah Terkontaminasi Oleh Virus Hepatitis

Darah dan berbagai cairan tubuh yang terkontaminasi oleh virus hepatitis dapat menularkan hepatitis B dan C. Infeksi juga dapat ditularkan dari ibu kepada bayinya saat proses persalinan, antar pasangan seksual, atau melalui luka pada kulit.

Penularan juga dapat terjadi melalui berbagai alat dokter gigi yang terkontaminasi dan alat sterilisasi yang terkontaminasi. Penularan juga dapat terjadi melalui transfusi darah yang terkontaminasi.

  1. Mengkonsumsi Kerang Mentah

Karena kerang seringkali diperoleh melalui air yang terpolusi, maka berbagai jenis kerang dan tiram mentah juga dapat menularkan virus hepatitis A.

  1. Tidak Mencuci Tangan

Virus hepatitis A dapat bertahan hidup di luar tubuh selama beberapa bulan. Menjaga kebersihan diri dengan cara selalu mencuci tangan setelah menggunakan kamar mandi, mengganti popok atau sebelum menyiapkan makanan atau makan dapat membantu mencegah penularan virus hepatitis A.

Apa Itu Livercare?

Livercare marupakan Formula Organik produk PT. Autoimun Care Indonesia (PT.AICI) yang di produksi khusus dengan teknologi canggih yaitu Autofermentasi Nanotechnology dan Formula Organik Livercare yang diproduksi adalah hasil terbaik dari berbagai penelitian yang dilakukan oleh Tim Formulator kami selama bertahun-tahun dengan melibatkan berbagai bahan-bahan Organik dengan kualitas terbaik.

Kandungan-kandungan alami yang terkandung dalam Formula Organik Livercare dapat berperan sebagai anti virus yang menyerang Liver seperti Hepatitis A dan Hepatitis B, Anti peradangan yang diakibatkan oleh aktivitas virus, Memperbaiki fungsi organ Liver serta kelenjar Empedu yang berperan sebagai sintesa lemak dalam darah, Mencegah dan mengurangi timbulnya plak dalam pembuluh darah.