skip to Main Content
+62 822-1122-6676 customercare@autoimuncare.com
Gejala Penyakit Usus Buntu Adalah

Gejala Penyakit Usus Buntu Adalah

Penyakit usus buntu adalah salah satu penyakit yang menyerang organ usus buntu dengan adanya peradangan. Penyakit usus buntu ini dapat menyerang siapa saja, karena tidak memandang umur. Biasanya yang banyak terserang penyakit usus buntu adalah anak-anak dan juga para remaja karena pola makan yang tidak dijaga dengan baik.

Penderita penyakit buntu akan merasakan yang sangat pada bagian perut kanan bawah. Penyakit usus buntu biasanya disebabkan oleh beberapa hal, seperti tinja yang mengeras, atau karena adanya infeksi yang ada di dalam usus buntu itu sendiri.

Penyebab usus buntu sendiri adalah dikarenakan adanya suatu sumbatan yang terjadi pada usus buntu yang akhirnya dapat menyebabkan peradangan dan inflamasi pada usus buntu. Jika anda terus membiarkan hal seperti maka yang berbahaya adalah ketika usus buntu ini pecah harusnya jika telah membengkak saja harus dilakukan operasi untuk segera menyembuhkannya.

Bahkan sebenarnya usus buntu sendiri bisa disebabkan karena ada benda asing yang menyumbat usus buntu jadi tidak hanya dikarenakan adanya penyumbatan karena proses pencernaan. Untuk itulah anda harus waspada dalam mengkonsumsi makanan.

Gejala Penyakit Usus Buntu

Gejala utama pada penyakit usus buntu adalah sakit perut. Meski demikian, tidak semua jenis sakit perut akan berujung pada apendisitis.

Sakit perut yang mengindikasikan penyakit ini biasanya berawal di perut bagian tengah. Pada awalnya, rasa sakit itu akan datang dan pergi. Beberapa jam kemudian, rasa sakit akan berpindah ke perut kanan bawah (tempat usus buntu berada) sebelum akhirnya bertambah parah dan terus menerus terasa sakit.

Rasa sakit juga akan bertambah parah ketika terjadi penekanan pada bagian perut tersebut. Begitu juga pada saat Anda batuk atau berjalan. Beberapa gejala lain yang dapat menyertai sakit perut adalah:

– Tidak bisa buang gas.

– Mual dan muntah.

– Konstipasi atau diare.

– Demam.

– Kehilangan nafsu makan.

– Perut kembung.

Penyakit usus buntu juga sering dikira sebagai penyakit lain, seperti keracunan makanan, sindrom iritasi usus yang parah, konstipasi biasa, dan infeksi saluran kemih. Wanita muda juga sering mengira gejala penyakit ini sehubungan dengan kandungan, seperti kehamilan ektopik atau nyeri menstruasi.

Konsultasikan kepada dokter apabila Anda mengalami sakit perut yang perlahan-lahan makin parah. Segera panggil ambulans jika sakit perut Anda bertambah parah secara mendadak dan menyebar ke seluruh perut. Ini mengindikasikan kemungkinan pecahnya usus buntu yang dapat memicu peritonitis (infeksi serius pada lapisan perut bagian dalam).

Mencegah Penyakit Usus BUntu

Berikut ini adalah langkah yang dapat dilakukan untuk mencegah penyakit usus buntu:

  1. Hindari mengkonsumsi obat tertentu

Obat tertentu bisa menyebabkan seseorang terkena sembelit. Obat seperti obat penenang, obat depresan juga menjadi penyebab sembelit. Sembelit yang menyerang terlalu lama akan menyebabkan seseorang mengalami radang usus buntu. Oleh sebab itu hindari berbagai macam obat yang kita tidak tahu efek sampingnya terutama obat-obatan penenang dan anti depresan.

82 Hindari junk food

Terlalu banyak mengkonsumsi junk food juga bisa menyebabkan seseorang terkena radang usus buntu. Hal itu dikarenakan berbagai macam kandungan dalam junk food bisa mengiritasi usus. Radang usus buntu bisa disebabkan oleh bahaya makanan junk food meskipun persentasenya hanya kecil, sedangkan persentase terbesar disebabkan oleh sembelit.

  1. Meningkatkan daya imun

Salah satu cara yang bisa digunakan untuk mencegah usus buntu adalah dengan meningkatkan sistem imun tubuh. Alasannya adalah ketika sistem imun meningkat makanan tidak akan bisa masuk ke dalam usus buntu tersebut. Jika imun melemah di dalam usus buntu terdapat makanan yang nantinya bisa membusuk di dalam usus tersebut.

Setelah terjadi pembusukan akan muncul infeksi dan bisa menyebabkan orang tersebut mengalami sakit perut. Jika tidak segera diatasi infeksi itu akan menyebabkan usus buntu menjadi pecah dan infeksi bisa menjalar ke bagian usus lainnya.

  1. Mengkonsumsi makanan kaya serat

Makanan yang tinggi serat adalah makanan yang bisa digunakan untuk mencegah terjadinya usus buntu. Alasannya adalah radang yang ada di usus buntu banyak disebabkan oleh penumpukan feses. Bisa dikatakan bahwa orang yang terkena sembelit dia akan memiliki resiko untuk terkena radang usus buntu.

Oleh sebab itu orang yang sering mengalami sembelit ada baiknya mengkonsumsi makana tinggi serat seperti agar-agar, sayuran dan juga buah-buahan. Hal itu dikarenakan semua makanan tersebut banyak mengandung serat. Serat baik untuk pencernaan sehingga feses akan melunak dan bab menjadi lancar. Feses yang keras akan menyumbat usus terutama usus buntu.

  1. Jangan menunda BAB

Orang yang suka menunda BAB rentan untuk terkena usus buntu. Meskipun terlihat sepele ternyata menahan BAB menjadi penyebab seseorang bisa terkena radang usus buntu. Ketika kita menahan BAB, kita akan mengalami penumpukan feses padahal penumpukan feses itu adalah hal yang bisa menyebabkan radang usus buntu.