skip to Main Content
+62 822-1122-6676 customercare@autoimuncare.com
Operasi Penyakit Usus Buntu

Operasi Penyakit Usus Buntu

Penyakit usus buntu adalah peradangan atau pembengkakan apendiks atau usus buntu. Sedangkan usus buntu adalah organ berbentuk kantong kecil dan tipis berukuran 5 hingga 10 cm yang terhubung pada usus besar. Hingga saat ini, alasan kenapa kita memiliki usus buntu masih belum diketahui.

Operasi menjadi salah satu penanganan medis yang biasa dilakukan untuk mengobati penyakit usus buntu. Dimana pada prakteknya adan 2 prosedur atau jenis operasi yang biasa dilakukan oleh dokter, yakni:

  1. Operasi Usus Buntu Terbuka

Dokter bedah akan membuat satu sayatan pada bagian kanan bawah perut Anda dan melihat langsung kondisi usus di dalam rongga perut. Usus buntu dipotong dan dibuang dan luka ditutup dengan jahitan.

  1. Operasi Usus Buntu Laparoskopi

Dokter bedah mengakses usus buntu melalui beberapa sayatan kecil di perut. Dokter bedah menggunakan instrumen seperti tabung (selang) untuk beroperasi pada organ yang terinfeksi. Ada kamera di salah satu alat tersebut yang memungkinkan dokter bedah untuk melihat ke dalam rongga perut dan membimbing instrumen agar tepat sasaran.

Setelah usus buntu di buang, sayatan kecil dibersihkan dan ditutup. Risiko infeksi dari metode laparoskopi ini lebih rendah dari dari usus buntu terbuka karena luka sayatan yang lebih kecil. Diatara kedua prosedur operasi tersebut, operasi laparoskopi adalah jenis operasi yang memiliki efek samping paling sedikit serta penyembuhan yang lebih cepat mengingat sayatan yang dibuat hanya sekitar 1 cm.

Efek Samping Operasi Usus Buntu

Seluruh tindakan operasi sudah tentu akan menimbulkan efek samping, tanpa terkecuali operasi usus buntu atau dengan kata lain ada kalanya operasi yang dilakukan tidak berjalan mulus, akan tetapi hal ini jarangan terjadi. Berikut ini adalah beberapa efek samping operasi usus buntu yang mungkin saja terjadi, yakni:

  • Infeksi pada luka dan usus perforasi (pecah).
  • Pembentukan abses di daerah usus buntu yang telah dibuang atau pada luka sayatan.

Komplikasi yang relatif jarang atau langka lainnya mungkin termasuk ileus (gerak peristaltik usus melambat-berhenti), luka bedah untuk organ atau struktur, gangren usus, peritonitis (infeksi di rongga peritoneal) dan obstruksi usus.

Beberapa efek samping operasi usus buntu tersebut jarang terjadi mengingat dokter tentunya akan bekerja maksimal sehingga hal buruk yang tidak di inginkan minim terjadi.

Pemulihan Setelah Operasi Usus Buntu

Waktu pemulihan setelah operasi usus buntu tentu akan berbeda pada setiap pasiennya tegantung kepada jenis metode operasi yang dipilih atau dilakukan oleh dokter. Jika metode operasi laparoskopi yang dipilih maka waktu yang diperlukan untuk kembali pulih relatif cepat dan singkat bahwa pasien bisa langsung pulang pasca operasi.

Berbeda dengan operasi usus buntu terbuka, pasien biasanya akan dilakukan perawatan lanjutan yakni rawat inap dirumah sakit selama beberapa hari untuk bisa pulih kembali. Setelah beberapa hari pasca operasi maka biasanya pasien sudah bisa melakukan aktivitas namun masih terbatas karena itu pasien tidak dianjurkan untuk melakukan aktivitas berat walaupun luka bekas operasi telah sembuh.

Mengingat waktu yang diperlukan untuk sembuh total pasca operasi usus buntu adalah sekitar 2-3 bulan. Waktu tersebut berlaku jika tidak ada komplikasi.

Pantangan Makanan Pasca Operasi Usus Buntu

Pada dasarnya tidak ada pantangan makanan bagi penderita usus buntu, akan tetapi ada beberapa jenis makanan yang sebaiknya tidak sering dikonsumsi atau jalan bisa jangan dulu dikonsumsi selama anda dalam masa pemulihan dan penyembuh, makanan tersebut adalah:

  • Makanan pedas
  • Buah nanas dan nangka
  • Makanan terlalu dingin
  • Minuman mengandung kafein
  • Makanan bersantan
  • Makanan yang mengandung minyak.

Nah itulah beberapa makanan yang sebaiknya dihindari untuk sementara waktu, mengingat makanan terebut dapat merangsang gerak usus berlebih.